YayasanHadjiKalla.co.id, – Masa remaja merupakan masa peralihan antara masa kanak-kanak dan masa dewasa, yang dimulai pada saat terjadinya kematangan seksual yaitu antara usia 11 atau 12 tahun sampai dengan 20 tahun yaitu menjelang masa dewasa muda.

Usia remaja sangat rentan dengan beberapa kondisi mental, emosional, sosial dan fisik. Keadaan emosi remaja pun masih labil karena erat hubungannya dengan hormon. Suatu saat ia bisa sedih  sekali, dilain waktu bisa marah sekali.

Bahkan, menurut data Kepala Bidang Rehabilitasi BNN Sulawesi Selatan, pengguna narkoba di Sulsel paling banyak adalah kalangan remaja usia 15 sampai 25 tahun. (Tribun-Timur.Com)

Untuk menghadapi kondisi tersebut, berikut 9 langkah taktis dalam menghadapi remaja agar tidak tertular narkoba:

  1. Untuk merebut hati remaja, sediakan waktu luang, ajak remaja berdiskusi dan makan bersama. Lakukan pendekatan dengan memasuki lingkungan pergaulan, dan bentuk komunitas sendiri dari kalangan remaja
  2. Mencari sumber-sumber luar, baik pemerintah maupun swasta untuk membentuk komunitas
  3. Komitmen dengan remaja dan siap menjadi tempat curhat kapan saja
  4. Menyediakan wadah untuk berdiskusi, mengekspresikan diri dan menjadi ruang belajar
  5. Jangan langsung menanggapi keinginan sesaat remaja ketika berdiskusi
  6. Bergaul dengan remaja (tanpa terikut arus) untuk masuk ke dunia mereka. Ini dilakukan agar mudah mengajak remaja tanpa harus ada yang dijanjikan
  7. Lakukan pemetaan kelompok remaja, dalam hal ini melihat aktivitas keseharian. Telusuri siapa yang disegani, kapan waktu istirahatnya. Jadikan sebagai teman agar permasalahan kecil mudah diketahui
  8. Gunakan “tarik-ulur” dan “sapa-salam” ketika bertemu dengan remaja. Hal ini tidak dapat dilakukan dengan singkat, diperlukan waktu. Salah satu bentuk remaja mulai tertarik dengan pendampingan adalah mereka mulai senyum dan menyapa, ketika hal ini mulai ditunjukkan, maka sangat mudah untuk memasuki wilayah remaja.
  9. Khusus untuk remaja yang telah tertular narkoba, untuk penanganannya, sebaikya berhubungan langsung dengan Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak(P2TP2A).

Sumber: Materi Training of Trainer Fasilitator Remaja, Yayasan Hadji Kalla (21 Agustus 2017)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

19 + six =